Buka Mata

Bobby Nasution Telah Rehabilitasi 280 Kelas dan Bangun 8 Kelas Baru

MEDAN, metro24jam.news- Selain fokus pembangunan fisik, Pemko Medan dibawah kepemimpinan Wali Kota Medan Bobby Nasution juga melakukan pembangunan non fisik berupa peningkatan sumber daya manusia (SDM).

Pembangunan ini merupakan salah satu strategi untuk mempercepat sekaligus pengembangan SDM yang semakin baik lagi ke depannya.

Langkah itu dilakukan Bobby Nasution karena infrastruktur atau prasarana adalah fasilitas dasar atau fisik seperti bangunan, jalan, drainase dan lainnya yang dibutuhkan untuk mendukung kelancaran aktivitas masyarakat.

Tidak hanya itu, infrastruktur juga merambah ke dunia pendidikan dengan merehabilitasi kelas dan penambahan kelas baru untuk sekolah negeri yang ada di Kota Medan agar proses belajar mengajar semakin baik.

Berdasarkan data yang diperoleh dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Medan, kurun waktu 2021 – 2022, menantu Presiden Joko Widodo ini telah membangun 8 unit kelas baru untuk SD Negeri dan SMP Negeri.

Selain itu Bobby Nasution juga telah merehabilitasi sebanyak 280 kelas untuk TK/PAUD, SD Negeri dan SMP Negeri.

“Kurun 2021 – 2022, pembangunan 8 unit kelas baru yang dilakukan itu meliputi 2 unit untuk SD Negeri dan 6 unit untuk SMP Negeri,” kata Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Kota Medan Laksamana Putra Siregar didampingi Sekretaris Kiky Zulfikar saat dihubungi kemarin.

Sedangkan sebanyak 280 unit kelas yang direhabilitasi, jelas Putra, dilakukan di tahun 2021 dan 2022.

Adapun perinciannya, jelasnya, di tahun 2021 rehabilitasi yang dilakukan sebanyak 2 unit kelas untuk TK/PAUD, 79 unit kelas SD Negeri dan 17 unit kelas SMP Negeri.

“Di tahun 2022, rehabilitasi kelas yang dilakukan sebanyak 3 unit kelas untuk TK/PAUD, 128 unit kelas SD Negeri dan 13 unit kelas SMP Negeri,” jelas Putra seraya menambahkan pembangunan dan rehabilitasi kelas yang dilakukan ini sebagai upaya yang dilakukan Bobby Nasution untuk meningkatkan kualitas pendidikan yang tentunya berdampak dengan peningkatan SDM.

“Dengan pembangunan dan rehabilitasi kelas yang dilakukan, kita berharap proses belajar mengajar akan menjadi lebih baik lagi karena para siswa dan guru merasa lebih nyaman di dalam kelas. Untuk itu Pemko Medan akan terus melakukan perbaikan kualitas pendidikan demi terwujudnya standar pelayanan minimal di setiap sekolah negeri yang ada di Kota Medan,” ungkapnya.

Tidak hanya membangun dan merehabilitasi kelas, jelas Putra, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan melalui sumber Dana Alokasi Khusus (DAK) tahun 2022 juga telah membangun 5 unit ruang toilet untuk SD Negeri, 3 unit ruang Unit Kesehatan Sekolah (UKS) untuk SD Negeri, 3 unit ruang perpustakaan untuk SD Negeri.

Kemudian, imbuh Putra, membangun 12 unit ruang toilet (jamban) untuk SMP Negeri, 2 unit ruang laboratorium computer untuk SMP Negeri, 1 unit ruang UKS untuk SMP Negeri serta 1 unit ruang toilet untuk SKB. Lalu, ungkapnya, membangun 2 area bermain untuk TK Negeri Pembina dan 2 unit ruang UKS untuk TK Negeri Pembina.

“Sedangkan sumber dana APBD tahun 2022, kita telah merehabilitasi sebanyak 43 perpustakaan SMP Negeri dan merehabilitasi 31 ruang kelas SD Negeri di Kota Medan,” pungkasnya. (rel/gan)

Related Articles

Back to top button